PT.EQUITYWORLD FUTURES 5 Alasan Belum Berinvestasi dalam Emas


PT.EQUITYWORLD FUTURES Sejak zaman dahulu, emas telah dihargai, didambakan dan dilihat di seluruh dunia sebagai aset dengan nilai nyata yang melekat. Ini masih sangat dihargai hari ini dan investasi dalam emas dianggap berbagai macam lindung nilai terhadap inflasi, alat untuk diversifikasi dan mata uang dalam dirinya sendiri.

Tetapi apakah emas adalah investasi yang bagus?

Banyak goldbugs mengutip sifat depresiasi yang mengganggu dari mata uang kertas fiat yang tidak didukung oleh sesuatu yang nyata. Seberapa berharganya mata uang, kata mereka, jika Anda dapat mencetaknya dalam persediaan yang tidak terbatas?Warren Buffett, CEO Berkshire Hathaway (tickere: BRK.A, BRK.B) dan mungkin investor terbesar sepanjang masa, memahami rasa takut itu. Investor emas, katanya, adalah "benar untuk takut uang kertas. Premis dasar mereka bahwa uang kertas di seluruh dunia akan bernilai kurang dan kurang dari waktu ke waktu adalah benar-benar benar. Mereka memiliki premis dasar yang benar. Mereka harus lari dari uang kertas.""Tapi kemana mereka lari adalah kesalahan," tambah Buffett.

Melihat lebih dekat pada kualitas emas sebagai investasi, sangat mudah untuk melihat mengapa Oracle of Omaha terjebak pada saham. Berikut adalah lima karakteristik yang menunjukkan mengapa investasi emas jatuh pendek.

Pengembalian jangka panjang adalah buruk.

Mari kita mulai dengan yang terbesar. Investor terbiasa dengan frasa "kinerja masa lalu tidak selalu menunjukkan hasil di masa depan," yang merupakan pengingat yang tenang bahwa reksadana dan akun terkelola sering berarti-kembali (atau bergerak kembali ke rata-rata).Namun, peringatan tersirat itu tetap kurang bermanfaat ketika melihat kinerja seluruh kelas aset dari waktu ke waktu. Ini, kata Robert R. Johnson, kepala bagian dari Kelompok Penelitian Investasi Kebijakan Fed, adalah di mana inferioritas emas menjadi jelas.Johnson dan rekan-rekannya dalam buku "Investasikan dengan The Fed" menulis bahwa emas berkinerja buruk di semua lingkungan tingkat bunga, meskipun status populernya yang terkenal sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Baca juga PT.EQUITYWORLD FUTURES Apakah Emas Membentuk Sebuah Bawah Atau Konsolidasi Untuk lain Rendah?

"Dari 1972 hingga 2013, saham umum kembali 14,68 persen dalam lingkungan tingkat jatuh sementara emas berjangka kembali 7,85 persen. Dalam lingkungan tingkat kenaikan, saham kembali 8,47 persen sementara emas hanya kembali 4,86 ​​persen. Ketika harga datar, saham memberikan keuntungan sebesar 10,61 persen. dan emas kembali 8,61 persen, "kata Johnson.Tahun pertama penuh dolar tidak terikat dengan harga emas yang ditetapkan adalah tahun 1972, jadi ini tahun yang penting untuk perbandingan.

Bagaimana Anda menghargai emas?

Kutu buku keuangan akan memberi tahu Anda bahwa nilai dari setiap aset adalah nilai sekarang dari semua arus kas masa depan. Perusahaan-perusahaan Old School Wall Street hidup dan mati oleh konsep ini, dan banyak saham blue-chip dibeli atau dijual ketika "model" - dilengkapi dengan pertumbuhan dan asumsi suku bunga yang diteliti dengan baik - flash "beli" atau "jual."

Demikian pula, ada segala macam rasio - harga-pendapatan, nilai buku harga, nilai perusahaan-harga, dll. - yang digunakan investor untuk mengukur apakah suatu saham adalah mencuri atau ripoff.

Metrik ini tidak ada untuk emas, kata Tom Cassidy, kepala investasi di Peoples Security Bank & Trust Company.
"Nilai suatu perusahaan dapat diperkirakan berdasarkan perkiraan pendapatan di masa depan dan pertumbuhan pendapatan. Emas tidak memiliki penghasilan dan, pada kenyataannya, jika Anda ingin memegang emas fisik, ada potensi biaya untuk menahan dan menjaminnya. Emas bernilai apa yang orang bersedia membayar untuk itu pada hari itu, "katanya.

"Nilai emas ditentukan oleh persediaan dan permintaan, yang sangat sulit diprediksi. Permintaan biasanya naik berdasarkan ketakutan dan bukan fundamental."

Anda tidak bisa menempatkan angka dolar pada indeks ketakutan, bukan?

Investasi emas tidak membuang uang tunai.

Salah satu hal terbaik tentang saham adalah kemampuan mereka menghasilkan pendapatan bagi pemegang saham. Seiring waktu, Anda tidak hanya dapat mempertahankan ekuitas Anda di perusahaan yang sedang tumbuh, tetapi Anda juga dapat menerima dividen saham yang dibayarkan selama bertahun-tahun.

Johnson menempatkan dilema: "Kerugian besar untuk berinvestasi dalam emas adalah bahwa tidak ada arus kas periodik yang dibuat untuk investor. Tidak seperti kebanyakan saham dan obligasi, tidak ada dividen tunai reguler atau pembayaran kupon yang dibuat untuk investor emas."

Juga, uang tunai tidak digunakan secara eksklusif untuk dividen. Ini juga dapat digunakan untuk membeli kembali saham atau menginvestasikan kembali dalam bisnis, tidak ada yang berlaku untuk aset non-penghasil seperti emas.

Emas memiliki sedikit kegunaan aktual.

OK, jadi logam mulia yang terkenal tidak membuang uang tunai. Tetapi tidak benar-benar memberikan banyak manfaat dalam cara nilai produksi, beberapa berpendapat.

Logam lunak yang terkenal kehilangan logam lain seperti perak dalam hal itu, yang sering digunakan dalam produk mulai dari elektronik hingga peralatan medis hingga panel surya.

Emas, di sisi lain, tidak memiliki banyak penggunaan akhir industri.

Emas tidak efisien.

Alasan terakhir berinvestasi dalam emas bukanlah ide yang bijak adalah inefisiensi ekstremnya. Karena itu adalah aset fisik yang orang punya kecenderungan untuk menimbun, ada biaya penyimpanan, dan sering biaya keamanan karena orang yang tidak puas memiliki kecenderungan untuk mencuri

Sumber Marketwatch, edit by PT Equityworld Futures Semarang

Komentar

Postingan populer dari blog ini

PT. EQUITYWORLD FUTURES Bisnis Pergudangan Terkena Berkah "Booming E-Commerce"

PT. EQUITYWORLD FUTURES Dampak Pajak Sedan Turun di Pasar Mobil Bekas

PT.EQUITYWORLD FUTURES Emas Menuju Bulanan Terburuk di tahun 2017 seiring Rebound Dolar AS