PT.EQUITYWORLD FUTURES Emas stabil karena Fed hawkish, data AS yang kuat mengangkat dolar

Gold hovers in narrow range as dollar rises on upbeat US data

PT.EQUITYWORLD FUTURES Harga emas bergerak dalam kisaran sempit pada hari Kamis setelah data ekonomi AS optimis dan komentar hawkish dari pembuat kebijakan Federal Reserve meningkatkan prospek bank sentral yang berpegang pada kebijakan moneter ketat, meningkatkan dolar. Sekitar setengah dari pembuat kebijakan the Fed, termasuk ketua Jerome Powell, digunakan penampilan publik pada hari Rabu untuk menunjukkan pandangan yang semakin terpadu bahwa ekonomi AS tidak menuju jalan berlubang yang jelas. Dukungan lebih lanjut terhadap dolar adalah data yang menunjukkan kekuatan di pasar kerja AS, dengan aktivitas sektor jasa melaju ke tertinggi 21 tahun pada bulan September.

Spot emas naik 0,1 persen pada $ 1,198.06 per ounce, pada 0711 GMT, setelah turun 0,5 persen di sesi sebelumnya. Harga melayang dalam kisaran sempit antara $ 1,195.36 dan $ 1,199.01 pada hari Kamis. Emas berjangka AS turun 0,1 persen menjadi $ 1,201.9 per ounce. "Emas tetap berat karena data ekonomi AS yang kuat, yang mendukung narasi Fed hawkish yang muncul, yang mendukung sentimen dolar," kata Stephen Innes, kepala perdagangan APAC di OANDA di Singapura. The Fed menaikkan suku AS pekan lalu dan mengatakan pihaknya merencanakan empat peningkatan lagi pada akhir 2019 dan yang lain pada 2020, mengutip pertumbuhan ekonomi yang stabil dan pasar pekerjaan yang kuat.

Suku bunga yang lebih tinggi cenderung meningkatkan dolar dan mendorong imbal hasil obligasi, memberikan tekanan pada harga emas dengan meningkatkan biaya peluang memegang bullion non-yielding. Indeks dolar naik 0,3 persen, setelah menandai puncak enam minggu terhadap rekan-rekannya pada hari Kamis. "Suku bunga yang lebih tinggi dan dolar AS yang lebih kuat membebani emas ... Beberapa posisi pendek di pasar mendukung logam," kata Ronald Leung, dealer utama, Lee Cheong Gold Dealers, Hong Kong.

BACA JUGA PT.EQUITYWORLD FUTURES Emas naik di atas $ 1.200 karena pembeli merugi

Harga emas telah jatuh selama enam bulan terakhir, kehilangan lebih dari 12 persen, sebagian besar karena kekuatan dolar, dengan mata uang AS diuntungkan dari ekonomi AS yang bergairah, kenaikan suku bunga AS dan kekhawatiran perang perdagangan global. Investor mengawasi data non-farm payrolls AS yang akan dirilis Jumat. Emas bisa turun menuju pertengahan $ 1,180 dalam hal data penggajian non-pertanian yang lebih kuat, kata Innes.

Sementara itu, pemerintah Italia mengindikasikan itu terbuka untuk memangkas defisit anggaran dan utang, mengurangi kekhawatiran tentang kebijakan fiskal di ekonomi terbesar ketiga zona euro, yang merusak minat beli safe haven untuk emas. Holdings di SPDR Gold Trust, dana yang diperdagangkan di bursa emas terbesar di dunia, turun 0,84 persen menjadi 23.522.860,09 ons pada Rabu, terendah sejak Februari 2016. Di antara logam mulia lainnya, perak naik 0,2 persen menjadi $ 14,60 per ounce dan paladium adalah sedikit berubah pada $ 1,055.70. Platinum naik tipis 0,2 persen menjadi $ 823,5 per ounce.

Sumber Marketwatch, diedit oleh  PT Equityworld Futures Semarang

Komentar

Postingan populer dari blog ini

PENGALAMAN SELEKSI KERJA PT. EQUITY WORLD FUTURES

PT.EQUITYWORLD FUTURES HC Wainwright Mengulangi Nilai Beli untuk Perusahaan Pertambangan Hecla (HL)

PT.EQUITYWORLD FUTURES Minyak rebound, kembali ke atas $ 70 terkait optimisme pasokan dan Iran

Member of :

KBI | PT EQUITYWORLD FUTURES BAPPEBTI | PT EQUITYWORLD FUTURES JFX | PT EQUITYWORLD FUTURES ForexIndonesia | PT EQUITYWORLD FUTURES