PT Equityworld Futures Semarang - Minyak berakhir lebih rendah untuk sesi kesembilan lurus dan memasuki pasar beruang


PT. Equityworld Futures - Minyak berjangka menetap lebih rendah Kamis, dengan patokan AS turun untuk sesi kesembilan berturut-turut, mendorong harga ke pasar bearish, karena peningkatan yang cukup besar dalam produksi minyak mentah dari produsen utama yang memberi perhatian pada kelebihan pasokan di pasar.

Patokan minyak mentah AS jatuh ke pasar beruang mewakili berakhirnya pasar bantingan terpanjangnya sejak awal 2015.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember CLZ8, -0,03% di New York Mercantile Exchange turun $ 1, atau 1,6%, untuk menetap di $ 60,67 per barel - penutupan terendah sejak Maret. Kontrak bulan depan turun lebih dari 20% dari level tertinggi 3 Oktober, memenuhi definisi pasar beruang, menurut Dow Jones Market Data.

Baca: Rilis minyak baru saja menjadi pasar beruang untuk minyak mentah AS

Januari Brent crude LCOF9, + 0,24% juga turun $ 1,42, atau 2%, berakhir pada $ 70,65 per barel di ICE Futures Europe.

PT. Equityworld Futures -  Produksi minyak mentah di Arab Saudi, Rusia, dan AS telah naik mendahului sanksi AS terhadap sektor energi Iran, yang diperkirakan akan berkontribusi pada pasokan minyak global yang lebih ketat. Sanksi dimulai awal pekan ini, tetapi AS memberi delapan negara keringanan sementara - memungkinkan mereka untuk terus membeli minyak Iran.


Produksi AS naik sebesar 400.000 barel per hari menjadi 11,6 juta barel per hari untuk pekan yang berakhir 2 November, Administrasi Informasi Energi mengatakan dalam laporan pasokan minyak mingguannya yang dikeluarkan Rabu.

Itu menandai sebuah rekor, dan “laju peningkatan adalah yang tertinggi sejak Oktober tahun lalu ketika Badai Nate menyebabkan [1 juta barel per hari] produksi Teluk untuk menjadi offline dan kemudian dengan cepat kembali,” kata Tyler Richey, co-editor Laporan Sevens. "Tapi tidak seperti Oktober lalu, tidak ada keadaan khusus untuk lonjakan produksi yang cukup besar ini."

Laporan EIA juga mengungkapkan kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut dalam persediaan minyak mentah AS, naik 5,8 juta barel pekan lalu.

Data output mingguan mengikuti perkiraan yang diperbarui dari EIA yang dirilis pada hari Selasa, yang meningkatkan pandangan 2018 dan 2019 tentang produksi minyak mentah domestik. Untuk 2019, pemerintah mengharapkan produksi rata-rata 12,06 juta barel per hari.

Sementara kekhawatiran tentang sanksi Iran sebelumnya telah berfungsi untuk meningkatkan harga minyak, sebuah pingsan Oktober sebagian mencerminkan ekspektasi bahwa peningkatan produksi oleh Arab Saudi dan Rusia sebagian besar akan mengimbangi barel yang hilang.

Produksi Arab Saudi naik menjadi 10,67 juta barel per hari pada Oktober, menurut survei S & P Global Platts, Rabu. Itu adalah yang terbesar dalam sejarah 30 tahun survei, yang juga menunjukkan bahwa output Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak bulan Oktober turun sebesar 30.000 barel menjadi 33,04 juta barel per hari.

Baca juga : PT Equityworld Futures – Minyak mentah AS ditutup di wilayah pasar beruang, menetap di $ 60,67, turun 21% dari 52 minggu tertinggi

Produksi minyak mentah Rusia naik ke rekor pasca-Soviet 11,4 juta barel per hari pada Oktober, menurut Bloomberg.

"Sementara fokusnya adalah pada embargo terhadap Iran dan output Venezuela berjuang selama beberapa bulan terakhir, yaitu risiko pasokan terlalu sedikit, pasar semakin terlihat prihatin dengan prospek terlalu banyak pasokan," kata Norbert Ruecker, kepala makro dan komoditas penelitian di Julius Baer, ​​dalam sebuah catatan.

“Negara-negara petro di bawah pimpinan Arab Saudi dan Rusia telah membuka keran mereka, Libya yang dilanda perang, yang terkejut dengan ekspor yang kuat akhir-akhir ini, dan kemacetan saluran pipa tampaknya tidak terlalu menjadi kendala sementara bagi AS. shale boom, ”katanya.

Sementara itu, data pemerintah Cina menunjukkan negara itu mengimpor 9,61 juta barel minyak mentah per hari pada Oktober, analis terkemuka di Commerzbank, setelah pemrosesan kilang naik ke rekor pada September, menunjukkan peningkatan permintaan minyak mentah.

Aksi jual dalam minyak mentah bulan lalu mungkin telah digunakan oleh kilang Cina untuk persediaan pada minyak Iran sebelum sanksi AS mulai menggigit, kata mereka, mencatat data Bloomberg yang menunjukkan pengiriman minyak Iran ke China naik menjadi 741.000 barel per hari bulan lalu - yang kedua -tingkat tertinggi tahun ini.

Dalam perdagangan energi lainnya, bensin Desember RBZ8, + 0,06% turun 0,2% menjadi $ 1,644 per galon, sementara minyak pemanas Desember HOZ8, + 0,29% turun 3,1% menjadi $ 2,168 per galon.

Futures gas alam menurun setelah EIA melaporkan pada hari Kamis kenaikan yang lebih besar dari perkiraan 65 miliar kaki kubik untuk pekan yang berakhir 2 November.

Sumber : CNBC , diedit oleh PT. Equityworld Futures Semarang

Komentar

Postingan populer dari blog ini

PENGALAMAN SELEKSI KERJA PT. EQUITY WORLD FUTURES

PT.EQUITYWORLD FUTURES Minyak rebound, kembali ke atas $ 70 terkait optimisme pasokan dan Iran

PT.EQUITYWORLD FUTURES Emas ditutup lebih rendah, menghentikan rangkaian gain back-to-back

Member of :

KBI | PT EQUITYWORLD FUTURES BAPPEBTI | PT EQUITYWORLD FUTURES JFX | PT EQUITYWORLD FUTURES ForexIndonesia | PT EQUITYWORLD FUTURES